Banjir Jakarta, Engkong dan Rumah Tingkat | b l o g o d r i l

28 January 2010

Banjir Jakarta, Engkong dan Rumah Tingkat


Musim penghujan tiba. Pagi masih dingin, terlebih cuacanya mendung. Engkong tidak lagi tidur sehabis sembahyang subuh, karena memang kebiasaan dia sejak muda.

Dia berkemas menyiapkan jas hujan dan sepatu karet yang masih awet, meski sudah tiga tahun dimilikinya. Mau kemana dia?

Ya, saat ini bagi sebagian warga Jakarta, karena keadaan wilayahnya, terpaksa menjadi langganan banjir. Banjir selalu hadir, kala hujan deras mengguyur Jakarta berturut-turut lebih dari sehari. Bahkan tatkala hujan sedang-sedang saja tapi berlangsung dari pagi hingga sore, maka genangan air bakal hadir di banyak ruas jalan besar…lalu-lintaspun lambat mengalir, syukur-syukur tidak macet.

”Kemane, Kong ? Pagi bener…udah mau jalan?” tanya Hansip Aming habis jaga malam.

“ Mau ke Cakung, Ming…ke tempat Rogaye, rumahnye kebanjiran..kasian, lakinye lagi ke luar kota..” jawab Engkong, siap berangkat, “ Udah langganan…, Jakarte di musim ujan..”

“Wah, alamat angkat-angkat barang nih, Kong” celetuk si Hansip.

“ Udah mendingan, Ming..sekarang, pan Rogaye..udah bikin tingkat rumahnye,” Engkongpun beringsut mendekati Aming, “ Tiga lantai…jadi air tak lagi ngerendem leher mereka.”

“ Ha.ha.ha… emang keterlaluan banjir Jakarte, Kong. Sampai segitunya ngerendem orang. Udah gitu masih aja warga kite yang buang sampah sembarangan di kali ..”

“ Gitulah, Ming…Kagak abis-abisnye ane dulu..ngambilin pakai jepitan bambu itu sampah plastik di kali,” cerita Engkong, “ Ane, inget … dua tahun lalu ada pejabat kota meninjau kampung kite. Dia bilang sampah di Jakarte, nih.. 6.000 ton setiap harinye. Lebih dari setengahnya adalah plastik dan kertas. Trus katanye, sampah kantong plastik yang dibuang di Jakarte, kalau digelar bise nutupin 2.600 lapangan sepakbola!”

“Gile, bener… !” reaksi spontan si Hansip mendengar cerita Engkong.

“Emang gile! Mangkanye Ming..Lu sendiri jangan nambahin gile, dengan buang sampah sembarangan. Peringati..tuh, tukang sayur nyang pake dorongan..jangan buang sampah sembarangan di kali kite,”

“Oke, deh Kong…siap!” sahut Aming, “ Silahkan kalau mau jalan, Kong. Ati-ati aje ..!”

“Baek.., tolong liat-liat rumah ane, Ming,” Engkong pun berangkat.

Engkong, beberapa kali harus datang ke rumah anak perempuannya ini untuk bersama-sama mengantisipasi banjir. Seingatnya, sejak tahun 2007, ketika banjir besar melanda Jakarta.

Saat itu, Rogaye dan suaminya terkena banjir hingga mencapai leher orang dewasa, meskipun sudah berada di lantai dua rumah petak mereka. Oleh karenanya, sekarang, rumah tiga lantai, sudah cukup aman untuk melindungi mereka dari terjangan banjir.

Ada semacam prosesi untuk antisipasi! Mereka, warga masyarakat kecil betawi ini, melakukan persiapan dengan mengosongkan ruang tamu, sebab air akan masuk pertama kali di ruang depan.

Selain itu Rogaye dan keluarga, yang kadang-kadang dibantu Engkong, akan menempatkan barang-barang elektronik dan yang mudah rusak di posisi yang lebih tinggi, yaitu di lantai dua dan tiga.

Selanjutnya, mereka memanfaatkan lantai satu untuk ruang tamu, dapur (tanpa kompor), dan kamar mandi. Sementara di lantai dua dan tiga, mereka gunakan untuk aktivitas tidur, memasak, dan kamar mandi “kedua”. Semua itu untuk mengantisipasi dan beradaptasi, jika banjir hadir, mereka masih dapat memasak dan tidur nyenyak…….di kasur kering.

Rogaye sekeluarga berharap suatu saat nanti Jakarta bisa bebas banjir. Kalau ada uang, sebenarnya ia ingin pindah dekat dengan rumah Engkong, di kawasan Jakarta Selatan. Namun apa daya, kondisi ekonomi keluarganya belum memungkinkan keinginan itu terjadi.

Related Posts:
1. Banjir Pasuruan: Kenali, Bertindak dan Tetap Waspada Terhadap Bahaya Banjir
2.Mol Terbilang Dodol Menghilang!: Istimewanya Bikin Dodol di Rumah Engkong
3.BUKA PUASA DI RUMAH ENGKONG DENGAN MENU RELIGI DAN BIR ALAMI KHAS BETAWI
4.Gotong-Gotong Rumah Si Engkong!
5..Tanaman Obat Yang Bikin Engkong Hebat!
6. Engkong, Ini Kantong Plastik Dari Singkong !

Digg
Stumbleupon
Delicious
Technorati
Twitter
Facebook
Related Posts with Thumbnails

Followers

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP